Notification

×

Iklan Lptopt

Iklan Hp

SPACE IKLAN HP

INI PENGAKUAN DARYADI USAI SIDANG SAKSI DI PENGADILAN NEGERI LUBUK LINGGAU

Kamis, 28 Maret 2024 | 6:28:00 AM WIB Last Updated 2024-03-28T13:31:36Z
    Bagikan Berita ini



DETIK TV SUMSEL | Musi Rawas - Sidang gugatan Daryadi terhadap BUMD - MURA Sempurna Perseroda Milik Pemda Musi Rawas terus bergulir di pengadilan Negeri Lubuk Linggau (8/3/24). "Kamis siang.

Hari ini sidang ke 10 dengan agenda Pemeriksaan saksi dari penggugat ( Daryadi ) menurut kuasa hukum Daryadi Adv Dian Burlian, SH.MA. menjelaskan, hari ini kami penggugat menghadirkan 5 orang saksi yang terdiri dari 3 Orang Staf di PT.Tapos Andalan Nusantara dan Dua (2) orang Sopir yang menyeramkan 18 unit mobil kepa H.Andrianto

Dari keterangan saksi 3 orang staf administrasi keuangan dan dua (2) pada intinya mengkonfirmasi bukti Notulen Rapat dan Invoice kepada PT. MURA SEMPURNA PERSERODA. ( BUMD - red ) Terungkap bahwa 18 unit mobil Dum truck yang di sewakan adalah milik penggugat Secara pribadi bukan milik PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA hanya saja DARYADI sebagai derektu dari PT. Tapos Sndalan Nusantara maka di gunakan juga oleh PT. Tapos Andalan Nusantara.

Menurut keterangan ketiga orang Saksi Staf PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA.
1.Bahwa 19 Unit mobil adalah milik DARYADI sudah ada jauh sebelum perjanjian kerjasama antara PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA dan BUMD - PT. MURA SEMPURNA PERSERODA.

2. Bahwa 19 ( sembilan belas ) unit mobil tersebut Disewakan bukan sebagai jaminan hutang.
3. Bahwa 19 ( sembilan belas) mobil yang di sewakan oleh PT. MURA SEMPURNA PERSERODA Tidak pernah di bayar sampai hari ini.

4. Tidak ada kerjasama antara PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA Dengan BUMD - PT. MURA SEMPURNA PERSERODA Yang ada hanya sebatas jual - beli RAM ( Timbangan Sawit - red )
Masih Menurut kuasa hukum Penggugat Dian Burlian, SH., MA. Sedangkan dari tergugat 1 dan 2 keberatan atas salah satu saksi kita karena ada hubungan semenda.

Kemudian di dalam persidangan tadi pada intinya tergugat 1 dan tergugat dan Tergugat 2 menyatakan bahwa 18 + 1 unit mobil yang di pake oleh H. ISMUNYAHY adalah jaminan hutang sejumlah Rp. 5 000. 000. 000.,00,- ( Lima milyar rupiah - red )

Dan Para tergugat selalu menggunakan perkara pidana yang sudah putus di PN. TIPIKOR Palembang padah dia lupa bahwa Perkara pidana tersebut belum mempunyai kekuatan hukum tetap. Belum bisa jadi panutan.

Namun menurut DARYADI sebagai prinsipal dalam perkara ini sa'at di hubungi via Henpon mengatakan bahwa dia ( DARYADI - red ) merasa korban dari konspirasi Politik saja. Saya korban katanya. Karena saya hanya menjual 23 Ram ( timbangan sawit - red ) saya jual putus tidak uang Rp. 5 000.000.000,00,- ( lima milyar rupiah - red ) sesuai surat perjanjian jual beli, dan mobil saya di sewa tidak di bayar bahkan mobil nyapun hilang ucapannya dengan sedih.

Sementara itu Dian Burlian, SH.,MA. Sidang berikutnya di hari Rabu tanggal 2 April 2024. Akan menghadirkan 5 (lima -red ) sebagai saksi terkait kepemilikan 19 unit mobil dan Sewa mobil yang belum di bayar oleh PT. MURA SEMPURNA PERSERODA.
(TIM)Literatur News - sidang gugatan Daryadi terhadap BUMD - MURA SEMPURNA PERSERODA Milik PEMDA MUSI RAWAS. terus bergulir di pengadilan negeri lubuk Linggau.

Hari ini sidang ke 10 dengan agenda Pemeriksaan saksi dari penggugat ( Daryadi ) menurut kuasa hukum DARYADI BPK. Dian Burlian, SH.MA. menjelaskan hari ini kami penggugat menghadirkan 5 orang saksi yang terdiri dari 3 Orang Staf di PT. Tapos andalan Nusantara, dan Dua orang Sopir yang menyeramkan 18 unit mobil kepa H. ANDRIANTO.

Dari keterangan saksi 3 orang staf administrasi keuangan dan dua (2) pada intinya mengkonfirmasi bukti Notulen Rapat dan Invoice kepada PT. MURA SEMPURNA PERSERODA. ( BUMD - red ) Terungkap bahwa 18 unit mobil Dum truck yang di sewakan adalah milik penggugat Secara pribadi bukan milik PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA hanya saja DARYADI sebagai derektu dari PT. Tapos Sndalan Nusantara maka di gunakan juga oleh PT. Tapos Andalan Nusantara.

Menurut keterangan ketiga orang Saksi Staf PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA.
1.Bahwa 19 Unit mobil adalah milik DARYADI sudah ada jauh sebelum perjanjian kerjasama antara PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA dan BUMD - PT. MURA SEMPURNA PERSERODA.

2. Bahwa 19 ( sembilan belas ) unit mobil tersebut Disewakan bukan sebagai jaminan hutang.
3. Bahwa 19 ( sembilan belas) mobil yang di sewakan oleh PT. MURA SEMPURNA PERSERODA Tidak pernah di bayar sampai hari ini.

4. Tidak ada kerjasama antara PT. TAPOS ANDALAN NUSANTARA Dengan BUMD - PT. MURA SEMPURNA PERSERODA Yang ada hanya sebatas jual - beli RAM ( Timbangan Sawit - red )
Masih Menurut kuasa hukum Penggugat Dian Burlian, SH., MA. Sedangkan dari tergugat 1 dan 2 keberatan atas salah satu saksi kita karena ada hubungan semenda.

Kemudian di dalam persidangan tadi pada intinya tergugat 1 dan tergugat dan Tergugat 2 menyatakan bahwa 18 + 1 unit mobil yang di pake oleh H. ISMUNYAHY adalah jaminan hutang sejumlah Rp. 5 000. 000. 000.,00,- ( Lima milyar rupiah - red )

Dan Para tergugat selalu menggunakan perkara pidana yang sudah putus di PN. TIPIKOR Palembang padah dia lupa bahwa Perkara pidana tersebut belum mempunyai kekuatan hukum tetap. Belum bisa jadi panutan.

Namun menurut DARYADI sebagai prinsipal dalam perkara ini sa'at di hubungi via Henpon mengatakan bahwa dia ( DARYADI - red ) merasa korban dari konspirasi Politik saja. Saya korban katanya. Karena saya hanya menjual 23 Ram ( timbangan sawit - red ) saya jual putus tidak uang Rp. 5 000.000.000,00,- ( lima milyar rupiah - red ) sesuai surat perjanjian jual beli, dan mobil saya di sewa tidak di bayar bahkan mobil nyapun hilang ucapannya dengan sedih.

Sementara itu Dian Burlian, SH.,MA. Sidang berikutnya di hari Rabu tanggal 2 April 2024. Akan menghadirkan 5 (lima -red ) sebagai saksi terkait kepemilikan 19 unit mobil dan Sewa mobil yang belum di bayar oleh PT. MURA SEMPURNA PERSERODA.(TIM)
×
Berita Terbaru Update