Notification

×

Iklan Lptopt

Iklan Hp

SPACE IKLAN HP

Diduga Ada Permainan Untuk Nilai A | Puluhan Mahasiswi Mengeluh

Sabtu, 23 Desember 2023 | 6:16:00 AM WIB Last Updated 2023-12-23T14:16:06Z
    Bagikan Berita ini


DETIK TV SUMSEL | Lubuk Linggau - Puluhan Mahasiswa Akademi Kebidanan di Kota Lubuklinggau mengeluhkan dugaan praktik jual beli nilai yang terjadi di Sekolah Diploma Tiga kebidanan NI. Praktik ini diduga sudah berlangsung sejak lama dan dianggap kebijakan dari Oknum Pimpinan untuk membantu mahasiswi tetapi sisi lain merugikan mahasiswi yang berprestasi. Jumat (22/12/2023).


Hasil investigasi Awak Media beserta LSM KANTI dan Ormas KMPD menyampaikan, bahwa indikasiKejadian penawaran jual beli nilai kepada Mahasiswi Akbid ini secara terang-terangan dengan menawarkan nilai A, dengan harga Rp 100 ribu sampai 200 ribu untuk satu mata kuliah di hadapan 31 mahasiswa oleh Oknum Pimpinan Akbid. Dalam rekaman visual yang berdurasi selama 4 menit 28 detik tersebut, bahwa Oknum Pimpinan Akbid menawarkan nilai A terkesan juga agak memaksa. " Kalo kamu idak mau, kagek kamu idak diterimo gawe, terimo resiko. Kami minta kamu seluruh dapat nilai A" ujar oknum dalam rekaman tersebut.

Berdasarkan hasil wawancara dengan Pimpinan Sekolah Akademi Kebidanan Nusantara Lubuklinggau selaku Pemilik Yayasan dan juga sekaligus Direktur Akbid inisial SY, dan Jh sebagai BAM - Bagian Administrasi Mahasiswi di kampus, menjelaskan bahwa Praktik seperti ini sudah kami lakukan sejak Tahun 2007. Dengan alasan beberapa mahasiswa yang memang tidak mampu untuk mencapai nilai A untuk mata kuliah inti, materi kebidanan. 

Hasil wawancara dengan Pihak Sekolah Akademi Kebidanan Nusantara mengakui hal tawaran dengan dalih untuk Remidial harus membayar uang 100rb-200rb per mata kuliah. Dalam hal ini ada dugaan permainan untuk Nilai A. Dalam rekaman yang ada,  disebut hanya satu atau dua orang saja yang mendapat nilai A, mahasiswa  yang tidak mendapatkan nilai A dimintai uang Rp. 100 ribu sampai Rp 200 ribu alasan untuk remidial agar mendapat Nilai A, bahkan sampai ada yang 3 kali bahkan 4 kali mengikuti RM tersebut.  Selain kejadian indikasi permainan nilai A, juga terjadi penyelewangan lainnya diantaranya mahasiswi diwajibkan bayar denda Rp. 50 ribu rupiah apabila tidak masuk atau tidak absen. Dan menurut Pimpinan Sekolah Akademi Kebidanan Nusantara bahwa kebijakan yang diambil terkait adanya remidial nilai atau diduga permainan jual beli nilai ini biasa. 

Sancik selaku Ketua KANTI berpendapat bahwa Kalo benar adanya Jual Beli nilai A, ini dampak buruk bagi dunia pendidikan. Untuk itu, mendesak Pemerintah agar mengevaluasi kebijakan yang dilakukan sekolah, bahkan kalo memang tidak beres, mohon cabut ijin sekolah akademi tersebut.

Koordinator KMPD, Ferry juga menyampaikan bahwa Akademi Bidan ini menyangkut jiwa keselamatan manusia. Apabila Nilai dapat dipermainkan, ini berbahaya. Sebab ada dua nyawa dalam penanganan medis, jadi kalo memang mahasiswa tidak mampu, jangan dipaksakan untuk diluluskan. (TA/Tim)
×
Berita Terbaru Update